Mungkin beberapa dari dirimu masih penasaran, seperti apa sih belajar di Wellington? kalo kamu mau tau lebih lanjut kamu bisa liat testimoni-testimoni yang disampaikan dari beberapa pelajar Indonesia yang sedang belajar di Wellington, dari mulai pelajar yang mengambil pendidikan S1 sampai S3, cerita bagaimana mereka bisa sampai belajar di Wellington dan juga suka dan duka mereka hidup di Wellington. Yuk! Baca komentar-komentar mereka dibawah ini!

Anik Nunuk Wulyani

Anik
[Q] Halo, Perkenalkan dong nama dan program studi apa yang kamu pelajari di Wellington?
Ok, nama lengkap saya Anik Nunuk Wulyani, kalo temen-temen disini biasa panggil saya Anik. Saya PhD Candidate di School of Applied Linguistics, itu ada dibawah faculty of Humanities and Social Science.

[Q]Bisa ga diceritain gimana caranya kamu bisa belajar di Wellington?
Kalo cerita jalur awal bisa belajar disini. Saya mendapatkan Beasiswa dari Dikti dan itu beasiswa dari Dirjen pendidikan tinggi Indonesia dan sistem-nya hampir sama dengan beasiswa-beasiswa yang diterima pelajar-pelajar Indonesia lainya. Jadi saya harus kembali ke Indonesia setelah saya lulus dengan istilah mengabdikan diri ke Indonesia dan juga karena saya mengajar juga di Universitas Negeri Malang, jadi buat saya hal itu tidak ada masalah dan sudah pasti saya kembali ke Indonesia.

[Q] Suka dan duka belajar di Wellington apa aja?
Untuk suka dan duka.. kenapa saya memilih belajar disini, jadi waktu saya mendaftar dan menuliskan letter of motivation tentang kenapa ingin belajar disini dan disitu harus ada proposal-nya juga semacam proposal awal untuk PhD nanti-nya seperti apa. Nah dari sekian banyak Universitas di New Zealand yang saya kirimkan, maka akhirnya Victoria University yang paling cepat menjawab-nya. Dan ternyata pilihan saya belajar di Wellington, New Zealand ini tidak salah karena kota ini menurut saya cukup nyaman jadi ramai tapi tidak terlalu ramai kalo dibandingkan dengan kota-kota di Indonesia seperti Surabaya atau Jakarta yang menurut saya terlalu ramai, maka Wellington itu sangat nyaman untuk belajar. Apalagi tidak banyak mall dan itu sangat membantu saya, karena saya sendiri tidak suka mall.
Ditambah lagi, struktur dan sistem pendidikan-nya sangat membantu, dosen-nya juga membantu, fasilitas juga sangat membantu dan kemudia kota-nya sendiri juga sangat membantu. Kalo duka-nya karena sangat jauh dari Indonesia, maka kemungkinan untuk bisa pulang akan sedikit, karena balik lagi ke masalah biaya perjalanan yang jauh dari New Zealand ke Indonesia. Jadi kita harus mensiasati dengan mencari, konferensi atau seminar yang dekat dengan Indonesia, jadi memungkinkan untuk bisa pulang, jadi sekalian konferensi sekalian pulang begitu. Jadi kesimpulanya ya duka-nya itu jauh dari Indonesia. Tapi kalo soal makanan atau pertemanan atau komunitas Indonesia-nya tidak ada masalah dengan itu dan menurut saya, saya lebih banyak menemukan seneng-nya dari pada susah-nya untuk belajar disini.

Martina Natatinova Simanjuntak

tina2
[Q] Halo, Perkenalkan dong nama dan program studi apa yang kamu pelajari di Wellington?
Halo, nama saya Martina Simanjuntak, biasa dipanggil tina. Disini saya ambil Master of Public Management di School of Government Victoria University of Wellington dan itu program-nya 2 tahun.

[Q] Bisa ga diceritain gimana caranya kamu bisa belajar di Wellington?
Kalo aku bisa belajar disini karena dapet program beasiswa program spirit, itu kerja sama antara BAPENAS dengan World Bank. Kalo waktu apply ke program spirit ini sih hanya untuk sebelas kementrian di Indonesia, kebetulan saya salah satu-nya dari kementrian PANRB dan itu seleksi-nya kalo menurutku cukup simple jadi yang pertama diminta itu Toefl atau Ielts sama Tes potensi akademik dan wawancara sih yang terakhir walaupun aku agak tersendat di Tes potensi akademik waktu itu hehe.. terus waktu apply ke Victoria University Wellington sih orang admin-nya welcome banget dan respond melalui email-nya itu cepet banget, tapi yang paling penting harus diinget kalo perbedaan 6 jam antara Indonesia dan New Zealand jadi sebaik-nya kalo ada hal urgent sebaiknya harus diantisipasi sesegera mungkin.

[Q] Suka dan duka belajar di Wellington menurut kamu apa aja?
Hmm.. suka duka-nya yaa kalo duka-nya waktu sampe pertama kali di Wellington yang pasti udara sih kalo menurutku karena cuaca-nya langsung berbeda, karena kebetulan pas saya datang itu lagi winter, jadi udara-nya bener-bener beda sama di Indonesia, apalagi saya dari Jakarta yang panas banget tapi, disini itu meskipun dingin suka-nya fasilitas itu tuh mendukung untuk kita tetep nyaman tinggal disini, misalnya dikamar kita bisa punya heater atau dapet selimut dari hibah dari senior-senior Indonesia yang baik-baik dan udah selesai studi disini kayak electric blanket gitu dan itu sangat bantu banget buat aku jadi cuaca bisa diatasi gitu.
Terus duka-nya lagi sih harus masak tiap hari karena kalo di Jakarta kalo kita gak punya waktu bisa beli dimana aja dan itu cepet terus harga-nya terjangkau kalo disini kan kalo kamu beli itu tuh langsung kerasa banget boros-nya jadi mau gamau harus rajin masak gitu jadi itu di awal saya disini belum kebiasa banget untuk selalu nyiapin masakan yang bisa buat pagi, siang, malem.
Tapi sih ya sekarang udah mulai kebiasa sih. Terus Suka-nya lagi sih sebetulnya banyak banget cuman salah satu-nya sih system pengajaran disini yang bagus banget dari fasilitas yang disediakan kampus terus dosen-dosennya semua-nya care dan mau ngebantu mahasiswa-nya terus ada student learning service yang membantu disetiap kita kelemahan kita misalnya dalam Bahasa inggris atau dalam menulis essay terutama sih grammar dan research dan overall sih nyaman banget deh disini.

Regina Novelia Soputra

Regina
[Q] Halo, Perkenalkan dong nama dan program studi apa yang kamu pelajari di Wellington?
Halo nama saya Regina, um.. Sekarang lagi belajar Bachelor of Commerce major-nya Accounting and Finance di Victoria University of Wellington

[Q] Bisa ga diceritain gimana caranya kamu bisa belajar di Wellington?
Hmm.. jadi setelah saya memutuskan untuk kuliah di New Zealand lewat agency. Jadi saya memutuskan untuk masuk foundation dulu kemudian baru masuk university. Jadi ceritanya, saya tuh masuk foundation di University of Otago which is in Dunedin terus setelah itu baru memutuskan ok aku mau masuk university yang mana di New Zealand, terus aku akhirnya memutuskan untuk ke Wellington yaitu Victoria University gitu.

[Q] Suka dan duka belajar di Wellington menurut kamu apa aja?
Ok pertama, mungkin.. cerita duka-nya dulu deh. Duka-nya tuh kalo aku bilang cuaca-nya di Wellington kan kota-nya ber-angin banget gitu, jadi kalo misalnya malem-malem gitu ngeri aja gitu suara angin-nya tapi selain itu, suka-nya ada lah, Juju raja aku seneng banget tinggal di Wellington, soalnya umm.. kemana-mana deket terus kalo mau ke universitas atau ke semua kampus-nya itu juga deket, soalnya kan kalo Victoria university itu ada banyak gitu main campus-nya di Kelburn, terus business school dan law school-nya di pipitea yang di area cbd-nya gitu terus ada fakultas lain di tempat lain yang masih di sekitar Wellington juga, dan itu bener-bener terjangkau banget karena kalo mau ke main campus juga bisa jalan kaki kurang dari 30 menit, atau bisa aja naik bis banyak kok bis yang bisa kesana, paling kurang dari 10 menit gitu terus harganya terjangkau. Terus kalo ke business school tempatku belajar itu jalan-nya cuman 15 menit dari tempat tinggalku jadi enak aja. Udah gitu di cbd juga banyak supermarket jadi enak belanja kebutuhan sehari-hari gak jauh dan gaperlu pake kendaraan, pokoknya enak deh tinggal disini.

-Disusun oleh Danang-